Beranda » News » Business » Wall Street Menguat Ditopang Saham Teknologi

Jakarta – Saham Amerika telah tumbuh di belakang perusahaan teknologi besar. Sehingga Saham Wall Street ditutup menguat dengan perdagangan pada Jumat (Sabtu pagi WIB).

Dow Jones Industrial Average naik 179,08 poin atau 0,5% menjadi 36.100,31 poin. Indeks S&P 500 naik 33,58 poin atau 0,72% menjadi berakhir pada 4.682,85 poin. Indeks Komposit Nasdaq naik 156,68 poin atau 1,00% menjadi ditutup pada 15.860,96 poin.

Bursa saham Wall Street ditutup menguat (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

Bursa saham Wall Street ditutup menguat (Foto: Ilustrasi Shutterstock)

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berwarna hijau, memimpin sektor jasa komunikasi dan teknologi masing-masing sebesar 1,68% dan 1,19%. Namun, kelompok energi menurun sebesar 0,30%, menunjukkan persentase kerugian tertinggi.

Baca juga: Indeks Dolar AS Melemah Tertekan Data Inflasi

Meskipun naik, ketiga indeks saham utama AS mengakhiri sesi di bawah Jumat lalu (5/11/2021), mengakhiri margin keuntungan mingguan lima minggu.

Apple Inc., pembuat saham teknologi dan Microsoft Corporation, adalah tolok ukur Indeks Benchmark, karena investor dinilai pada saham yang lebih rendah dari perkiraan daripada saham pertumbuhan.

Sentimen konsumen dari University of Michigan tiba-tiba anjlok dalam 10 tahun di bulan November, dan laporan Departemen Tenaga Kerja menunjukkan bahwa meskipun jumlah karyawan yang turun, lowongan kerja belum berkurang secara signifikan.

Baca juga: Super Air Jet Terbang ke Surabaya 2 Kali PP, Tiket Rp 472 Ribu

“Laporan sentimen konsumen lemah, tetapi pasar melayang hari ini,” kata David Carter, kepala investasi di Lynx Wealth Advisors di New York.

Suasana gelap konsumen mungkin menjadi perhatian bagi pengecer saat musim liburan mendekat, dan itu dapat menyebabkan lebih banyak pengawasan dalam laporan pendapatan ritel yang akan datang.

Walmart Inc., Target Corp., Home Depot Inc. dan Macy’s adalah di antara pengecer teratas yang diperkirakan akan melaporkan keuangan mereka minggu depan.

“Investor melihat pedoman ritel untuk melihat apakah inflasi dapat mengurangi margin keuntungan atau melebihi biaya,” tambah Carter.

Hasil ritel biasanya menunjukkan hari-hari terakhir kuartal ketiga yang tinggi. Hingga Jumat (12/11/2021), 459 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan kinerja keuangan. Delapan puluh persen di antaranya mendapat manfaat dari saling pengertian, menurut Refinitiv.

Saham Johnson & Johnson Healthcare telah membagi segmen perawatan kesehatan konsumennya dari industri perangkat / farmasi sebesar 1,2 persen setelah perusahaan raksasa itu mengumumkan perpecahannya menjadi dua perusahaan.

Baca juga: Traveloka Holiday Stays Menawarkan Pilihan Akomodasi Tambahan Bagi Mereka yang Mencari Akomodasi Pribadi

Kegagalan Tesla Inc. untuk menjual sahamnya di perusahaan, yang dimulai dengan posting Twitter populer tentang musik, telah anjlok 2,8 persen menjadi $ 700 juta pada musim berikutnya.

Produsen mobil listrik saingannya Rivian Automotive Inc. melonjak 5,7%, membukukan laba ketiga berturut-turut selama beberapa hari.

Saham Alibaba Group Holdings turun 0,6 persen di AS menyusul laporan penjualan raksasa e-commerce Single Day.

Bursa AS menyumbang total 10,32 miliar saham, rata-rata 10,94 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

“Investor fokus pada panduan ritel untuk menentukan apakah inflasi akan mengurangi margin keuntungan atau apakah biaya dapat dilampaui,” tambah Carter.

Hasil ritel biasanya menunjukkan hari-hari terakhir dari kuartal ketiga yang signifikan. Hingga Jumat (12/11/2021), 459 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan kinerja keuangan. Delapan puluh persen di antaranya mendapat manfaat dari saling pengertian, menurut Refinitiv.

Saham Johnson & Johnson mengumumkan bahwa sektor perawatan kesehatan telah membagi sektor perawatan kesehatan konsumennya sebesar 1,2 persen setelah raksasa itu terpecah menjadi dua perusahaan.

Tesla Inc. kehilangan 2,8 persen dari $700 juta sahamnya di bab berikutnya, menyusul posting Twitter populer tentang kegagalan perusahaan untuk menjual sahamnya di perusahaan.

Produsen mobil listrik saingannya Rivian Automotive Inc. melonjak 5,7%, membukukan laba ketiga berturut-turut dalam beberapa hari.

Saham Alibaba Group Holdings di AS turun 0,6 persen menyusul laporan penjualan raksasa e-commerce Single Day.

Bursa AS menyumbang total 10,32 miliar saham, rata-rata 10,94 miliar saham selama 20 hari terakhir.

Sumber : economy.okezone.com

# Bagikan informasi ini kepada teman atau kerabat Anda

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.