10 Kata dalam Alquran yang Kerap Disalahpahami Maknanya - Digitren Indonesia
Beranda » Travel News » 10 Kata dalam Alquran yang Kerap Disalahpahami Maknanya

[

Ada banyak kata yang dipahami secara luas dalam ayat Al-Qur’an.

digitren.id, Jakarta – Pusat Fatwa Internasional Al-Azhar Mesir menekankan studi. Al-Qur’an Mengingat maknanya adalah salah satu amal ibadah yang agung.

Hal ini juga menunjukkan bahwa beberapa kata mungkin disalahpahami, sehingga al-Azhar merangkum setidaknya 10 kata yang memiliki kecenderungan untuk dipahami dalam Al-Qur’an.

Dilansir Masrawy, Kamis (20/1), al-Azhar mempublikasikan pernyataan tersebut dengan aman Facebook Resmi. Berikut adalah beberapa kesalahpahaman umum.

pertama, Kata “maaf” (“العفو”) Al-Afu) Surah Al-Baqarah oleh Allah (SWT)

لُونَكَ اذَا لِ الْعَفْوَ

“Wa Yas-Alunaka Madaza Unfiquna dan Qulil-Afwa.” Artinya, “Mereka meminta sumbangan dari Anda. Katakan, “Ini lebih dari yang diperlukan.”

Mungkin ada orang yang menerjemahkan kata al-afwa sebagai ‘pengampunan’, namun pada kenyataannya kata tersebut merupakan limpahan keinginan dan dikaitkan dengan amal.

keduaKata “melakukan” (Yasir) seperti yang tercatat dalam Surah Al-Baqarah ayat 207 Al-Qur’anWa Minanasi Man Yasir Nafsahu-Btigaha-A Mardatilahi“Artinya” Sebagian orang mengorbankan dirinya untuk mencari keridhaan Allah.”

Itu tidak berarti “membeli” tetapi itu berarti menjual diri sendiri untuk mendapatkan keridhaan Allah.

ketigaAllah (SWT) telah memberikan contoh orang-orang munafik dari orang-orang yang berjalan dalam kilat. Ini adalah firman Allah sebagaimana tercantum dalam Surah Al-Baqarah 20 dalam Al-Qur’an.

ادُ الْبَرْقُ ارَهُمْ لَّمَا اءَ لَهُمْ

“Yakadul-barku yahtafu absha’arahum kulma adhaa-a lahum masya’u fihi wa idza azlam alayhim kamu”

Artinya: “Petir telah menarik perhatian mereka. Setiap kali kilat menyambar, mereka keluar dari bawahnya, dan ketika kegelapan turun, mereka berdiri diam.

Dan dalam frasa “berhenti” (qaamuu) ini berarti tetapkan dan tetap di tempat Anda berada, bukan di tempat Anda berdiri.

Baca juga: Eric Rianto, Tahlil mengubah kata-kata murtad

keempat, Dan Al-Qur’an berbicara tentang keputusan yang dibuat dengan pasangan dalam masalah keluarga tertentu. Allah berfirman dalam Surat al-Qur’an, ayat 233.

ادَا الًا اضٍ ا اوُرٍ لَا ا لَيْهِما

“Sekarang masalah ini telah menjadi perhatian kami. Artinya, “Keduanya menyusui (dua tahun yang lalu) tidak menjadi dosa bagi salah satu dari mereka jika mereka ingin melakukannya dengan persetujuan dan musyawarah.”

Bukan sebuah kata. “Al-Fishalan” (Menyusui) didefinisikan sebagai perceraian atau perpisahan tetapi berarti menyusui.

Sumber artikel : https://www.republika.co.id/berita/r668uy320/10-kata-dalam-alquran-yang-kerap-disalahpahami-maknanya

# Bagikan informasi ini kepada teman atau kerabat Anda

Kontak Kami

Apabila ada yang ditanyakan, silahkan hubungi kami melalui kontak di bawah ini.